Bulan Yang Tepat Mengunjungi Bali

Bulan Yang Tepat Mengunjungi Bali

Jika Anda belum pernah ke Bali, maka hal pertama yang mungkin Anda pikirkan adalah pantainya yang berpasir. pada kesempatan ini akan menceritakan sebagian dari kisah di Bali. Dalam beberapa hari dari perjalanan pertama kami, kami mengetahui bahwa ada jauh lebih banyak tujuan pulau populer ini daripada hanya pasir dan selancar.

Kami pergi ke Bali berharap itu menjadi seperti tujuan pulau lainnya di Asia Tenggara. Kami berharap menyukainya, tetapi mungkin tidak cukup untuk benar-benar ingin kembali.

Sebagai permulaan, itu adalah rumah bagi adegan makanan dan seni yang berkembang yang lebih berkembang daripada apa pun yang kita lihat di Asia Tenggara. Vila-vila layak Instagram dengan kolam renang tanpa batas adalah norma dan ada banyak atraksi budaya yang bisa dialami seperti kuil air Hindu dan pertunjukan tari Bali.

Tapi mungkin satu hal yang paling mengejutkan saya adalah getaran. Ada energi ke tempat ini yang sulit untuk diungkapkan. Saat Anda di sana, Anda hanya merasakannya.

Bali adalah provinsi pulau Indonesia yang terletak di antara Jawa dan Lombok. Ini adalah satu-satunya provinsi yang mayoritas penduduknya beragama Hindu di Indonesia dengan sekitar 83,5% populasi lokal mengidentifikasi diri mereka sebagai Hindu Bali. Ini menarik mengingat bagaimana Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di dunia.

Bali dicirikan oleh daerah pesisirnya yang mencolok dan interiornya yang hijau. Kuil-kuil Hindu berlimpah di seluruh pulau, seperti halnya ekspresi seni yang sangat berkembang di bidang melukis, patung, ukiran kayu, logam, dan tarian. Sementara selatan dikenal karena pantainya, kota pedalaman Ubud dianggap sebagai jantung budaya pulau dan tempat yang tepat untuk mengalami budaya Bali dan seni.

Bali adalah salah satu jika bukan tujuan wisata utama Indonesia, menerima lebih dari 6,5 juta pengunjung internasional pada tahun 2018 saja. Bisnis yang terkait dengan pariwisata merupakan 80% dari ekonomi pulau itu, dengan sebagian besar tindakan terjadi di selatan.

Bali, seperti daerah lain di Indonesia, memiliki dua musim – kering dan hujan. Musim kemarau biasanya dari April hingga Oktober sementara musim hujan dimulai sekitar bulan November dan berlanjut hingga Maret. Suhu tetap konstan sepanjang tahun sehingga waktu terbaik untuk mengunjungi Bali adalah selama musim kemarau.

Bulan-bulan terbaik untuk cuaca biasanya Juli dan Agustus, tetapi ini juga bulan-bulan puncak. Karena itu, saya pikir waktu terbaik untuk pergi adalah dari April hingga Juni dan September hingga November. Langit lebih jernih dan pulau ini tidak ramai.

APR-OCT: Ini adalah musim kemarau di Bali. Kami berada di sana pada bulan Juli di perjalanan terakhir kami dan cuaca sempurna. Langit cerah setiap hari dan tidak pernah turun hujan sama sekali. Namun, itu ramai di mana-mana dan lalu lintas sangat buruk, terutama di Seminyak.

NOV-MAR: Ini adalah musim hujan. November seharusnya masih ok, tetapi Desember dan Januari adalah bulan-bulan paling deras, belum lagi yang paling sibuk. Bali menjadi sangat ramai selama liburan jadi ini mungkin bukan waktu terbaik untuk pergi. Tarif hotel juga akan mencapai yang tertinggi.

Tulisan ini dipublikasikan di Info Terkini dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *